Militer Korsel Sebut Korut Tembakkan 4 Rudal Balistik Jarak Pendek

0
Peluncuran rudal di lokasi yang dirahasiakan di Korea Utara, dalam foto tak bertanggal yang dirilis pada 10 Oktober 2022. Berbagai tes disimulasikan dengan menargetkan fasilitas komando militer, menyerang pelabuhan utama, dan menetralisir bandara di Selatan. (KCNA via REUTERS)

Jakarta, 5NEWS.CO.ID,- Korea Utara menembakkan empat rudal balistik jarak pendek ke perairan sebelah barat pada Sabtu pagi, kata militer Korea Selatan. Militer Korsel menambahkan bahwa peluru-peluru kendali itu terbang sekitar 130 kilometer pada ketinggian sekitar 20 km.

Korut pekan ini telah meluncurkan sejumlah rudal, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM), yang kemungkinan mengalami kegagalan.

Aksi Korut itu dihujani kecaman dari Amerika Serikat, Korsel, dan Jepang. Peluncuran rudal-rudal tersebut juga meningkatkan spekulasi bahwa Korut sedang bersiap melanjutkan pengujian nuklir untuk pertama kali sejak 2017.

Pada Sabtu, rudal-rudal itu diluncurkan antara pukul 11.31 dan 11.59.

Peluncuran berlangsung ketika AS dan Korsel menyelesaikan program latihan bersama, Vigilant Storm, selama enam hari mulai 31 Oktober. Latihan bersama melibatkan pengerahan 240 pesawat militer serta dua pesawat pengebom jenis B-1B, menurut Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan.

Pengerahan B-1B itu merupakan yang pertama kalinya dilakukan sejak 2017 dalam latihan gabungan AS-Korsel. Latihan tersebut, kata JCS menunjukkan

“kemampuan pertahanan dan tekad bersama Korsel dan AS untuk secara tegas menanggapi provokasi apa pun dari Korea Utara.”

Latihan itu juga memperlihatkan kemauan AS untuk menerapkan komitmen kuat dalam menjalankan pencegahan, kata JCS melalui pernyataan.

Pemerintah Korut pada Jumat (4/11) mendesak AS dan Korsel untuk menghentikan latihan udara yang disebutnya “provokatif”.

Korsel mengatakan pihaknya menerbangkan pesawat-pesawat tempurnya sebagai tanggapan atas aksi Korut melakukan 180 penerbangan militer dekat perbatasan kedua negara pada Jumat.

Pada Rabu (2/11), Korut menembakkan 23 rudal yang menjadi rekor harian. Untuk pertama kalinya, satu rudal mendarat di perairan Korsel.

Dalam beberapa tahun belakangan ini, sikap Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terpecah soal apa yang harus dilakukan dalam menghadapi Korea Utara.

Pada Mei, China dan Rusia menggunakan hak veto (hak menolak) terhadap desakan yang dipimpin AS untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi PBB dalam menyikapi peluncuran rudal oleh Korut. (rtrs)

Komentar