Meninggal Saat Pengaderan, Makam Mahasiswa IAIN Gorontalo Dibongkar Polisi

Suasana lokasi pelaksanaan ekshumasi di makam Mahasiswa IAIN Gorontalo yang meninggal saat mengikuti pengaderan. (Foto: ANTARA/Zulkifli Polimengo)

Jakarta, 5NEWS.CO.ID,- Kepolisian Resor (Polres) Bone Bolango, Gorontalo melaksanakan penggalian mayat (ekshumasi) seorang mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sultan Amai Gorontalo berinisial HS, yang sebelumnya pada bulan Oktober dikabarkan meninggal dunia saat mengikuti kegiatan pengaderan.

Kapolres Bone Bolango AKBP Muhammad Alli mengatakan proses ekshumasi dilakukan sejak pukul 10.00 hingga 12.00 WITA, di pekuburan keluarga yang berlokasi di Desa Diloniyohu Kecamatan Boliyohuto Kabupaten Gorontalo Provinsi Gorontalo.

“Tujuan kegiatan ekshumasi untuk mengetahui apa yang terjadi dengan korban, apakah memang betul dia meninggal karena sakit atau meninggal karena ada hal lain,” kata Kapolres dikutip ANTARA, Kamis (09/11/23).

Selain untuk kepentingan Kepolisian, tujuan lain dari ekshumasi adalah untuk memberikan bukti kepada pihak keluarga, agar mereka bisa mengetahui secara pasti, apa yang menjadi penyebab kematian almarhum HS.

Dalam proses ekshumasi itu, dokter ahli forensik menemukan ada gumpalan darah di bagian kepala HS, yang diduga akibat dari benturan. Atas temuan itu tim forensik juga telah mengambil cairan dari bagian kepala, hati dan lambung untuk dilakukan pemeriksaan lebih dalam.

“Setelah ini, cairan yang diambil itu masih akan diperiksa, dan hasilnya nanti kita akan sampaikan kembali,” kata Kapolres.

Ia mengatakan terkait insiden meninggalnya HS saat mengikuti pengaderan, pihak penyidik Satuan Reserse Kriminal Polres Bone Bolango sudah memeriksa sekitar 78 orang saksi yang terdiri dari 34 orang peserta pengaderan, 42 orang panitia pelaksana, serta dokter yang waktu itu menangani korban saat dibawa ke rumah sakit.

“Nanti setelah itu, baru kita akan lakukan pemeriksaan ulang terhadap panitia dari IAIN Gorontalo, yang kemudian nanti akan kita lakukan penetapan tersangka,” katanya.

Selain personel Polres Bone Bolango, Polres Gorontalo dan dokter ahli forensik, pelaksanaan ekshumasi turut disaksikan oleh keluarga HS hingga pemerintah wilayah setempat.