Dua Atlet Asal Indonesia, Irene Sukandar dan Medina Aulia Mundur dari Piala Dunia Catur

0
Irene Kharisma Sukandar dan Medina Warda Aulia. (Foto: RRI)

Jakarta, 5NEWS.CO.ID,- dua atlet catur asal Indonesia yaitu WGM/IM Irene Kharisma Sukandar dan WGM/IM Medina Warda Aulia memutuskan mundur dari Piala Dunia Catur yang dihelat di Kota Sochi, Rusia.

Sponsor kontingen Indonesia ke Piala Dunia Catur 2021 di Kota Sochi, Rusia, JAPFA mendukung penuh keputusan WGM/IM Irene Kharisma Sukandar dan WGM/IM Medina Warda Aulia di putaran kedua salah satu turnamen catur paling bergengsi di dunia itu.

“Sebagai sponsor, kami mendukung penuh keputusan Irene dan Medina. Walaupun keputusan tersebut merupakan keputusan yang sangat berat, kami meyakini bahwa keselamatan dan kesehatan para pecatur dunia lebih penting daripada pertandingan World Cup,” kata Head of Social Investment JAPFA R. Artsanti Alif di Jakarta, Sabtu (19/07/21).

Menyusul terhentinya kiprah GM Susanto Megaranto di Piala Dunia Catur karena terkonfirmasi positif COVID-19, Irene dan Medina memutuskan menarik diri dari turnamen yang diikuti para pecatur terbaik dunia itu, meskipun hasil test COVID-19 dua srikandi catur Indonesia itu dinyatakan negatif.

Melalui cuitannya di Twiter, Jumat, Irene mengungkapkan sebenarnya ia dan Medina memiliki motivasi besar untuk terus bersaing di salah satu turnamen catur terakbar di dunia tersebut, tetapi antisipasi untuk menjaga keselamatan banyak orang menjadi pertimbangan lebih kuat daripada ambisi pribadi sehingga keputusan berat pun harus diambil.

“Yang terhormat semua, kami ingin mengumumkan bahwa Medina dan saya telah memutuskan untuk mundur dari Piala Dunia. Kami sebenarnya sangat termotivasi untuk terus bersaing tetapi keselamatan semua peserta, penyelenggara, arbiter dan semua orang di sekitar kami jauh lebih penting daripada kepentingan pribadi kami,” cuit Irene.

JAPFA menilai alasan pengunduran diri Irene dan Medina sangat bijaksana karena kedua pecatur itu meminggirkan ambisi pribadi sebagai atlet untuk kepentingan kemanusiaan yang lebih luas.

Menurut Artsanti, dua pecatur Indonesia mundur itu merupakan pengejawantahan komitmen dari prinsip GENS UNA SUMUS (kita adalah satu keluarga) dalam catur. Kemanusiaan dan persaudaraan antar pecatur harus lebih diutamakan ketimbang prestasi itu sendiri.

“Bagi JAPFA, kemanusiaan merupakan nilai yang kami utamakan. Tentunya juga mendukung prinsip catur dunia GENS UNA SUMUS. Sesama pecatur adalah Saudara. Sebagai saudara wajib melindungi saudara lainnya,” kata Artsanti.

Meskipun para pecatur Indonesia harus terhenti di putaran kedua, JAPFA menilai kiprah Irine, Medina, dan Susanto patut diacungi jempol karena telah menyamai rekor legenda hidup catur Indonesia GM Utut Adianto yang dicatat di Tripoli, Libia, 17 tahun lalu.

“Yang pasti lolosnya mereka dari putaran pertama hal luar biasa, dan ini memberikan energi baru untuk komitmen kami mencari bibit pecatur muda Indonesia, salah satunya melalui pembinaan catur pada program JAPFA for Kids. Harapannya dari program ini bisa menghasilkan pecatur muda Indonesia yang berbakat di masa depan,” kata Artsanti Alif. (Antara/mra)

Komentar