Negara-negara Muslim Kecam Aksi Kekerasan Israel di Kompleks Masjid Al-Aqsa

0
Situasi bentrok warga Palestina dan Polisi Israel di wilayah kompleks Masjid al-Aqsa. (Foto: Anadolu Agency)

Jakarta, 5NEWS.CO.ID,- Beberapa negara Muslim mengecam serangan kekerasan Israel terhadap jamaah Palestina di kompleks Masjid al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem al-Quds.

Lebih dari 200 warga Palestina terluka ketika pasukan Israel menembakkan peluru karet, gas air mata, dan granat kejut ke ratusan warga Palestina yang menghadiri shalat malam di kompleks tersebut pada Jumat (07/05/21).

Bentrokan itu terjadi pada Hari Quds Internasional, Jumat terakhir bulan suci Ramadhan.

Layanan ambulans Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan 88 dari mereka yang terluka dibawa ke rumah sakit. Pihak layanan ambulans menambahkan, satu dari korban kehilangan mata, dua menderita luka kepala yang serius dan dua rahang patah.

Puluhan jemaah juga ditangkap oleh pasukan pendudukan, seperti dilansir dari kantor berita Wafa.

Dalam pernyataan yang disiarkan televisi, Presiden Palestina Mahmoud Abbas menganggap rezim Tel Aviv bertanggung jawab penuh atas “perkembangan berbahaya dan serangan berdosa yang terjadi di Kota Suci, dan atas konsekuensinya.”

Ia juga mendesak Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk segera mengadakan pertemuan darurat sesi tentang masalah ini.

Banyak keluarga menghadapi penggusuran di lingkungan di Yerusalem Timur al-Quds ‘Sheikh Jarrah Palestina karena kebijakan perluasan pemukiman ilegal rezim pendudukan.

Pada hari Jumat (07/05), bentrokan terjadi di dekat Sheikh Jarrah ketika pasukan Israel menggunakan meriam air yang dipasang pada kendaraan lapis baja untuk membubarkan pengunjuk rasa.

Negara-negara muslim ‘mengutuk keras’ serangan Israel

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan Republik Islam “mengutuk keras” serangan Israel di Masjid al-Aqsa, kiblat pertama umat Islam (tempat Muslim berdoa), pada Hari Quds (07/05).

“Kejahatan perang ini sekali lagi membuktikan kepada dunia sifat kriminal dari rezim Zionis yang tidak sah dan perlunya tindakan internasional yang mendesak untuk menghentikan pelanggaran prinsip-prinsip paling mendasar dari hukum humaniter internasional,” tambahnya.

“Selain mengutuk kejahatan yang pasti terhadap kemanusiaan ini dan menawarkan belasungkawa kepada keluarga para martir atas insiden ini dan berharap pemulihan yang cepat bagi yang terluka, Republik Islam Iran menyerukan kepada PBB dan organisasi internasional terkait lainnya untuk memenuhi tugas tegas mereka. melawan kejahatan perang,” ujar jubir Kemenlu Iran ini.

Khatibzadeh juga mencatat bahwa Iran “dengan bangga berdiri di samping rakyat Palestina yang heroik dan menyerukan kepada semua negara dunia, terutama negara-negara Muslim, untuk menghormati tugas bersejarah mereka dan mendukung bangsa Palestina dalam menghadapi para penyerang Zionis.”

Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “mengutuk keras” serangan hari Jumat oleh pasukan Israel terhadap jamaah Palestina di Masjid al-Aqsa. 

“Kami menyerukan kepada pemerintah Israel untuk segera mengakhiri sikap provokatif dan agresif ini dengan menargetkan kebebasan beribadah rakyat Palestina dan status Masjid al-Aqsa selama bulan Ramadhan, dan mengundang mereka ke kewarasan, “bunyi pernyataan itu.

“Turki akan terus mendukung perjuangan rakyat Palestina.”

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu melalui Twitter mengatakan, “Tidak manusiawi bagi Israel untuk menargetkan orang tak berdosa yang berdoa selama Ramadhan Suci.”

Juru bicara kepresidenan Turki Ibrahim Kalin juga men-tweet, “Pasukan pendudukan Israel, yang tidak menghormati nilai-nilai agama apa pun selama bulan suci Ramadhan, harus segera meninggalkan masjid al-Aqsa.”

Qatar mengatakan serangan Israel “adalah provokasi terhadap perasaan jutaan Muslim di seluruh dunia, dan pelanggaran berat hak asasi manusia dan kesepakatan internasional.”

Kementerian Luar Negeri Qatar menekankan dalam sebuah pernyataan bahwa komunitas internasional harus “bergerak cepat untuk mengakhiri agresi Israel yang berulang-ulang terhadap rakyat Palestina dan masjid Al Aqsa.”

Ini lebih lanjut menekankan “posisi tegas Doha tentang keadilan perjuangan Palestina dan hak-hak sah rakyat Palestina, termasuk hak agama dan hak mereka untuk mendirikan negara merdeka berdasarkan perbatasan tahun 1967 dengan al-Quds sebagai ibukotanya.”

Kementerian Luar Negeri Kuwait mengecam serangan masjid itu, menyebutnya sebagai penghinaan terang-terangan terhadap perasaan Muslim dan aturan hak asasi manusia.

Itu juga meminta otoritas Israel bertanggung jawab atas eskalasi berbahaya dan konsekuensi yang mungkin ditimbulkan.

Kementerian Luar Negeri Mesir juga mengecam pasukan Israel karena membobol Masjid al-Aqsa dan menyerang jamaah.

Universitas al-Azhar Mesir, tempat tertinggi pendidikan Muslim Sunni, mengutuk “terorisme brutal Zionis dalam terang kebisuan internasional yang memalukan” terhadap apa yang terjadi di Yerusalem al-Quds.

Persatuan Islam untuk Cendekiawan Muslim (IUMS), sebaliknya, memuji ketabahan warga Palestina di al-Quds dalam menghadapi agresi Israel dan berencana untuk mengusir mereka dari rumah mereka.

Sekretaris Jenderal IUMS Ali Qaradaghi mendorong dunia Muslim untuk mendukung perjuangan Palestina secara material dan moral, menyebutnya sebagai kewajiban dan kebutuhan agama.

Kementerian Luar Negeri Saudi menolak untuk mengutuk serangan itu, hanya mengatakan tindakan sepihak Israel merusak peluang untuk melanjutkan pembicaraan “perdamaian”.

“Kami menolak rencana dan tindakan Israel untuk mengusir warga Palestina dari rumah mereka di al-Quds dan untuk memaksakan kedaulatan Israel pada mereka,” katanya.

NU Jatim Kutuk Serangan Israel

Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU)  Jawa Timur mengecam keras dan menyerukan pemberian sanksi internasional terhadap Israel lantaran menyerang warga Palestina di Masjid Al-Aqsa pada Jumat (7/5) kemarin.

Wakil Ketua PWNU Jatim, KH Abdussalam Shohib mengutuk serangan Israel pada warga Palestina di masjid Al Aqsa, dan mendesak pemerintah Republik Indonesia untuk melakukan protes keras ke Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

“Praktik-praktik kekerasan dan pelanggaran nyata terus dilakukan Israel terhadap warga Palestina seperti serangan di masjid Al Aqsa, Nahdlatul Ulama tegas mengutuk dan mendesak pemerintah untuk melakukan protes resmi ke PBB,” ujar pengasuh Ponpes Denanyar Jombang ini dalam keterangan tertulis, Minggu (09/05). (mra/ptv/dbs)

Komentar