Mahkamah Agung Israel Mulai Sidang Dakwaan Korupsi PM Netanyahu

0
Perdana Menteri Israel saat menghadiri Konferensi pers di kantornya pada bulan Maret lalu (Photo by Yonatan Sindel/Flash90)

Jakarta, 5NEWS.CO.ID, –  Mahkamah Agung Israel memulai sidang dua hari pada hari Minggu (03/05/20) untuk menentukan apakah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang telah didakwa melakukan korupsi, akan diizinkan untuk membentuk pemerintahan baru.

Sebuah keputusan terhadap Netanyahu kemungkinan akan memicu pemilihan cepat, yang keempat sejak April 2019, karena negara itu bergulat dengan krisis akibat virus corona dan kejatuhan ekonominya.

Netanyahu dan saingan utamanya, Benny Gantz menandatangani perjanjian bulan lalu untuk membentuk pemerintah persatuan di mana mereka akan bergiliran memimpin Israel setelah tiga pemilihan yang tidak ada yang menang.

Berkuasa selama lebih dari satu dekade dan saat ini kepala pemerintahan sementara, Netanyahu dari sayap kanan akan menjabat sebagai perdana menteri pemerintahan baru selama 18 bulan sebelum menyerahkan kendali kepada Gantz, menurut perjanjian persatuan.

Tetapi beberapa kelompok, termasuk partai-partai oposisi dan pengawas demokrasi, telah mengajukan petisi ke pengadilan tertinggi negara itu untuk membatalkan kesepakatan dan melarang Netanyahu memimpin pemerintahan, dengan menyebutkan proses pidana terhadapnya.

Menanggapi petisi tersebut, Jaksa Agung Israel, Avichai Mandelblit mengatakan tidak ada dasar hukum yang cukup untuk mendiskualifikasi Netanyahu.

Netanyahu, perdana menteri terlama Israel, didakwa pada bulan Januari atas tuduhan suap, penipuan dan pelanggaran kepercayaan. Dia membantah melakukan kesalahan dalam ketiga kasus terhadapnya dan mengatakan bahwa dia adalah korban perburuan politik.

Pengadilan Netanyahu akan dimulai pada 24 Mei. Hukum Israel mengatakan seorang perdana menteri di bawah dakwaan tidak berkewajiban untuk mengundurkan diri sampai hukuman akhir.

Netanyahu diduga secara salah menerima hadiah $ 264.000 dari pebisnis, yang menurut jaksa termasuk cerutu dan sampanye, dan mempromosikan bantuan peraturan dalam dugaan penawaran untuk peningkatan liputan oleh situs web berita populer dan surat kabar terlaris Israel.

Jika terbukti bersalah, ia bisa menghadapi 10 tahun penjara dengan tuduhan suap dan maksimum tiga tahun untuk penipuan dan pelanggaran kepercayaan.

Komentar