AS Resmi Gunakan Remdesivir Untuk Pengobatan Pasien Virus Corona

0
Ilustrasi Remdesivir, obat yang digunakan untuk pengibatan pasien virus corona

Jakarta, 5NEWS.CO.ID, – Badan Administrasi Pangan dan Obat-obatan Amerika (FDA) memastikan Remdesivir sebagai obat yang bisa digunakan untuk pasien virus corona. Dengan begitu, produsen Remdesivir (Gilead) sudah bisa memproduksi dan mendistribusikan obat tersebut ke masyarakat luas.

“Ini pengobatan virus Corona pertama yang mendapatkan pengakuan dari FDA. Kami bangga bisa menjadia bagiannya,” ujar Komisioner FDA, Stephen Hahn, dikutip dari kantor berita Reuters, Sabtu (02/05/20).

Sebelumnya, Remdesivir menunjukkan hasil yang positif ketika digunakan kepada pasien-pasien virus Corona. Meski bukan vaksin dan tidak menyembuhkan secara total, Remdesivir meringankan gejala Corona dan membantu pasien pulih lebih cepat. Selain itu, Remdesivir semakin ampuh apabila digunakan saat gejala Corona pada pasien belum terlalu parah.

Positifnya efek Remdesivir mendorong pemerintah Amerika untuk melakukan uji coba lebih lanjut terhadapnya. Hasilnya konsisten dengan temuan awal sehingga FDA memutuskan Remdesivir bisa digunakan untuk pengobatan pasien virus Corona.

Menurut keterangan dari Gedung Putih, Gilead akan memproduksi 1,5 juta vial Remdesivir dalam waktu dekat. Jumlah pasien yang bisa ditanganinya, kurang lebih, 140 ribu orang tergantung seberapa lama mereka dirawat. Adapun 1,5 juta vial tersebut akan menjadi donasi dari Gilead, bukan produk yang dijual.

“Sebelumnya, Remdesivir hanya tersedia untuk pasien yang secara sukarela bersedia menjadi bagian dari tes klinis. Kurang lebih ada 181 rumah sakit di seluruh dunia, tak terkecuali 27 di Amerika, yang sudah menggunakannya,” berdasarkan keterangan dari Gilead.

Institusi Pengkajian Klinis dan Ekonomi memprediksi biaya produksi Remdesivir, untuk 10 hari penggunaan, berada di kisaran US$10 (Rp150 ribu). Namun, apabila menghitung jumlah stok, besarnya kebutuhan, nilai riset, serta keefektifannya, maka diperkirakan harganya bisa melonjak hingga US$4500 atau setara Rp67 juta. (mra)

Komentar